Adzan dan Shalat di Luar Waktunya

4 days ago
79

 وَعَنْ أَبِي قَتَادَةٌ فِي الْحَدِيثِ الطَّوِيلِ – فِي نَوْمهُمْ عَنِ الصَّلَاةِ – ثُمَّ أَذَّنَ بِلَالٌ, فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم كَمَا كَانَ يَصْنَعُ كُلَّ يَوْمٍ. رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Dari Abu Qatadah ra dalam hadits yang panjang tentang mereka yang tertidur dari shalat (shubuh): “Kemudian Bilal adzan dan Rasulullah saw shalat sebagaimana biasa beliau kerjakan setiap harinya.” Muslim meriwayatkannya.

Tautsiq Hadits

Hadits Abu Qatadah tentang tertidurnya Nabi saw dan para shahabat dari shalat shubuh sampai terbit matahari di atas dikutip oleh al-Hafizh Ibn Hajar dari riwayat Muslim. Imam al-Bukhari juga meriwayatkannya, tetapi tidak sedetail yang diriwayatkan oleh Imam Muslim. Dalam riwayat Muslim, rawi yang menjelaskan kejadian ini dari Abu Qatadah adalah ‘Abdullah ibn Rabah, sementara dalam riwayat al-Bukhari adalah ‘Abdullah putra Abu Qatadah sendiri. Nama Abu Qatadah yang ada dalam hadits ini adalah al-Harits ibn Rib’i dari kaum Anshar. Hadits Abu Qatadah riwayat Muslim ditulis dalam Shahih Muslim kitab al-masajid bab qadla`is-shalatil-fa`itah no. 1594. Sementara riwayat al-Bukhari tertulis dalam Shahih al-Bukhari kitab mawaqitis-shalat bab al-adzan ba’da dzahabil-waqt no. 595.

Matan Hadits

Matan lengkap hadits di atas dari riwayat Muslim adalah sebagai berikut:

عَنْ أَبِى قَتَادَةَ قَالَ خَطَبَنَا رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ إِنَّكُمْ تَسِيرُونَ عَشِيَّتَكُمْ وَلَيْلَتَكُمْ وَتَأْتُونَ الْمَاءَ إِنْ شَاءَ اللَّهُ غَدًا. فَانْطَلَقَ النَّاسُ لاَ يَلْوِى أَحَدٌ عَلَى أَحَدٍ قَالَ أَبُو قَتَادَةَ فَبَيْنَمَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَسِيرُ حَتَّى ابْهَارَّ اللَّيْلُ وَأَنَا إِلَى جَنْبِهِ قَالَ فَنَعَسَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَمَالَ عَنْ رَاحِلَتِهِ فَأَتَيْتُهُ فَدَعَمْتُهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ أُوقِظَهُ حَتَّى اعْتَدَلَ عَلَى رَاحِلَتِهِ قَالَ ثُمَّ سَارَ حَتَّى تَهَوَّرَ اللَّيْلُ مَالَ عَنْ رَاحِلَتِهِ قَالَ فَدَعَمْتُهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ أُوقِظَهُ حَتَّى اعْتَدَلَ عَلَى رَاحِلَتِهِ قَالَ ثُمَّ سَارَ حَتَّى إِذَا كَانَ مِنْ آخِرِ السَّحَرِ مَالَ مَيْلَةً هِىَ أَشَدُّ مِنَ الْمَيْلَتَيْنِ الأُولَيَيْنِ حَتَّى كَادَ يَنْجَفِلُ فَأَتَيْتُهُ فَدَعَمْتُهُ فَرَفَعَ رَأْسَهُ فَقَالَ مَنْ هَذَا. قُلْتُ أَبُو قَتَادَةَ. قَالَ مَتَى كَانَ هَذَا مَسِيرَكَ مِنِّى. قُلْتُ مَا زَالَ هَذَا مَسِيرِى مُنْذُ اللَّيْلَةِ. قَالَ حَفِظَكَ اللَّهُ بِمَا حَفِظْتَ بِهِ نَبِيَّهُ.

Dari Abu Qatadah ra, ia berkata: Rasulullah saw berkhutbah kepada kami. Sabda beliau: “Kalian akan melakukan perjalanan pada petang dan malam sekarang tetapi baru akan mendapatkan air esok harinya in sya`al-‘Llah.” Maka orang-orang pun segera berangkat tanpa ada yang saling menunggu satu dan yang lainnya. Abu Qatadah berkata: Ketika Rasulullah saw berkendaraan hingga tengah malam, dan saat itu aku ada di sampingnya, Rasulullah saw mengantuk sehingga beliau oleng dari kendaraannya. Aku lalu menghampiri beliau dan menegakkannya tanpa membangunkannya, hingga beliau tegak kembali di atas kendaraannya. Kemudian beliau melanjutkan perjalanan hingga akhir malam. Beliau lalu oleng lagi dari kendaraannya, aku lalu menghampiri beliau dan menegakkannya tanpa membangunkannya, hingga beliau tegak kembali di atas kendaraannya. Kemudian beliau melanjutkan perjalanan. Hingga ketika sampai akhir sahur, beliau oleng kembali dan lebih oleng daripada yang sebelumnya hingga hampir jatuh. Aku lalu menghampiri beliau dan mengangkat kepala beliau. Beliau pun terbangun dan bertanya: “Siapa ini?” (mungkin karena gelap atau tidak jelas—pent). Aku menjawab: “Abu Qatadah.” Beliau bertanya kembali: “Sejak kapan kamu berjalan menemaniku.” Aku menjawab: “Dari sejak awal malam aku sudah berjalan di posisi ini.” Nabi saw bersabda: “Allah akan menjagamu karena kamu sudah menjaga Nabi-Nya.”

ثُمَّ قَالَ هَلْ تَرَانَا نَخْفَى عَلَى النَّاسِ. ثُمَّ قَالَ هَلْ تَرَى مِنْ أَحَدٍ. قُلْتُ هَذَا رَاكِبٌ. ثُمَّ قُلْتُ هَذَا رَاكِبٌ آخَرُ. حَتَّى اجْتَمَعْنَا فَكُنَّا سَبْعَةَ رَكْبٍ قَالَ فَمَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم عَنِ الطَّرِيقِ فَوَضَعَ رَأْسَهُ ثُمَّ قَالَ احْفَظُوا عَلَيْنَا صَلاَتَنَا. فَكَانَ أَوَّلَ مَنِ اسْتَيْقَظَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَالشَّمْسُ فِى ظَهْرِهِ قَالَ فَقُمْنَا فَزِعِينَ ثُمَّ قَالَ ارْكَبُوا. فَرَكِبْنَا فَسِرْنَا حَتَّى إِذَا ارْتَفَعَتِ الشَّمْسُ نَزَلَ ثُمَّ دَعَا بِمِيضَأَةٍ كَانَتْ مَعِى فِيهَا شَىْءٌ مِنْ مَاءٍ قَالَ فَتَوَضَّأَ مِنْهَا وُضُوءًا دُونَ وُضُوءٍ قَالَ وَبَقِىَ فِيهَا شَىْءٌ مِنْ مَاءٍ ثُمَّ قَالَ لأَبِى قَتَادَةَ احْفَظْ عَلَيْنَا مِيضَأَتَكَ فَسَيَكُونُ لَهَا نَبَأٌ. ثُمَّ أَذَّنَ بِلاَلٌ بِالصَّلاَةِ فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ صَلَّى الْغَدَاةَ فَصَنَعَ كَمَا كَانَ يَصْنَعُ كُلَّ يَوْمٍ

Kemudian Nabi saw bertanya: “Apakah kamu melihat kita sudah tertinggal dari rombongan?” Beliau bertanya lagi: “Apakah kamu melihat ada orang lain?” Aku jawab: “Ini ada satu pengendara.” Kemudian aku berkata lagi: “Ini ada satu pengendara lain lagi.” Sehingga kami berdekataan, semuanya sebanyak tujuh pengendara. Kemudian Rasulullah saw menepi dari jalan, beliau berbaring dan berkata: “Jagalah untuk kami shalat kami.” Tetapi ternyata yang paling awal bangun adalah Rasulullah saw. Sinar matahari saat itu sudah mengenai punggungnya. Kami pun bangun dalam keadaan terkejut. Tetapi beliau berkata: “Lanjutkan dahulu perjalanan.” Kami lalu naik kendaraan dan melanjutkan perjalanan, hingga ketika matahari sudah tinggi, beliau turun dan meminta wadah air wudlu yang aku bawa dan hanya ada air sedikit. Beliau lalu berwudlu dengan wudlu yang tidak biasa (ringkas tetapi tetap sempurna). Airnya masih tersisa sedikit lagi. Beliau bersabda kepada Abu Qatadah: “Jagalah wadah air wudlu ini untuk kita, akan ada satu kejadian penting.” Bilal kemudian adzan shalat. Rasulullah lalu shalat dua raka’at (qabla shubuh), kemudian shalat shubuh. Beliau mengerjakan shalat sebagaimana yang beliau kerjakan setiap hari.

قَالَ وَرَكِبَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم وَرَكِبْنَا مَعَهُ قَالَ فَجَعَلَ بَعْضُنَا يَهْمِسُ إِلَى بَعْضٍ مَا كَفَّارَةُ مَا صَنَعْنَا بِتَفْرِيطِنَا فِى صَلاَتِنَا ثُمَّ قَالَ أَمَا لَكُمْ فِىَّ أُسْوَةٌ. ثُمَّ قَالَ أَمَا إِنَّهُ لَيْسَ فِى النَّوْمِ تَفْرِيطٌ إِنَّمَا التَّفْرِيطُ عَلَى مَنْ لَمْ يُصَلِّ الصَّلاَةَ حَتَّى يَجِىءَ وَقْتُ الصَّلاَةِ الأُخْرَى فَمَنْ فَعَلَ ذَلِكَ فَلْيُصَلِّهَا حِينَ يَنْتَبِهُ لَهَا فَإِذَا كَانَ الْغَدُ فَلْيُصَلِّهَا عِنْدَ وَقْتِهَا.

Rasulullah saw kemudian naik kendaraan kembali dan kami pun demikian, bersama dengan beliau. Sebagian dari kami lalu ada yang berbisik-bisik: “Apa kifarat dari apa yang sudah kita perbuat yakni menelantarkan shalat?” Kemudian Rasulullah saw bersabda: “Apakah tidak ada teladan pada diriku untuk kalian?” Beliau bersabda lagi: “Sungguh dalam tidur itu tidak ada penelantaran. Hanyasanya yang dikategorikan menelantarkan itu adalah orang yang sengaja tidak mengerjakan satu shalat sehingga datang waktu shalat berikutnya. Maka siapa yang melakukan itu (terlantar dari shalat akibat tidur) hendaklah ia shalat ketika terbangun. Tetapi untuk esok harinya hendaklah ia shalat tepat pada waktunya.”

ثُمَّ قَالَ مَا تَرَوْنَ النَّاسَ صَنَعُوا. قَالَ ثُمَّ قَالَ أَصْبَحَ النَّاسُ فَقَدُوا نَبِيَّهُمْ فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بَعْدَكُمْ لَمْ يَكُنْ لِيُخَلِّفَكُمْ. وَقَالَ النَّاسُ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بَيْنَ أَيْدِيكُمْ فَإِنْ يُطِيعُوا أَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ يَرْشُدُوا.

Kemudian beliau bertanya: “Menurut kalian rombongan yang lain sedang mengerjakan apa?” (Ketika para shahabat tidak ada yang menjawab karena tidak tahu) Beliau bersabda lagi: “Pada pagi hari ini rombongan yang lain merasa kehilangan Nabi mereka. Tetapi Abu Bakar dan ‘Umar telah mengatakan: ‘Rasulullah saw ada di belakang kalian, tidak mungkin meninggalkan kalian’. Sementara orang-orang mengatakan: ‘Rasulullah saw ada di depan dan sudah mendahului kalian’. Jika mereka menaati Abu Bakar dan ‘Umar pasti mereka benar.”

قَالَ فَانْتَهَيْنَا إِلَى النَّاسِ حِينَ امْتَدَّ النَّهَارُ وَحَمِىَ كُلُّ شَىْءٍ وَهُمْ يَقُولُونَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلَكْنَا عَطِشْنَا. فَقَالَ لاَ هُلْكَ عَلَيْكُمْ. ثُمَّ قَالَ أَطْلِقُوا لِى غُمَرِى. قَالَ وَدَعَا بِالْمِيضَأَةِ فَجَعَلَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَصُبُّ وَأَبُو قَتَادَةَ يَسْقِيهِمْ فَلَمْ يَعْدُ أَنْ رَأَى النَّاسُ مَاءً فِى الْمِيضَأَةِ تَكَابُّوا عَلَيْهَا. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَحْسِنُوا الْمَلأَ كُلُّكُمْ سَيَرْوَى. قَالَ فَفَعَلُوا فَجَعَلَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَصُبُّ وَأَسْقِيهِمْ حَتَّى مَا بَقِىَ غَيْرِى وَغَيْرُ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ ثُمَّ صَبَّ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ لِى اشْرَبْ. فَقُلْتُ لاَ أَشْرَبُ حَتَّى تَشْرَبَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِنَّ سَاقِىَ الْقَوْمِ آخِرُهُمْ شُرْبًا. قَالَ فَشَرِبْتُ وَشَرِبَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ فَأَتَى النَّاسُ الْمَاءَ جَامِّينَ رِوَاءً.

Abu Qatadah berkata: Kami sampai pada rombongan lainnya ketika hari sudah siang dan sudah habis semua perbekalan. Para shahabat berkata: “Wahai Rasulullah, celaka kami, kami kehausan.” Nabi saw menjawab: “Tidak ada kecelakaan yang akan menimpa kalian.” Kemudian beliau bersabda: “Bukakan untukku wadah airku.” Kemudian beliau meminta wadah air wudlu Abu Qatadah. Rasulullah lalu menuangkan dan Abu Qatadah yang membagikan air kepada rombongan. Tidak lama setelah rombongan melihat air dalam wadah air wudlu itu mereka segera berkerumun. Rasulullah saw bersabda: “Perbaikilah antrian kalian. Kalian semua akan mendapatkan air.” Mereka pun mematuhi, dan Rasul saw menuangkan air sementara aku yang membagikannya kepada rombongan. Sehingga ketika tinggal aku dan Rasulullah saw, beliau menuangkan air untukku dan berkata: “Silahkan minum.” Aku menjawab: “Aku tidak akan minum sebelum anda minum wahai Rasulullah.” Tetapi beliau menjawab: “Sesungguhnya orang yang memberi air minum kepada satu kaum harus menjadi orang yang paling akhir minum.” Maka aku pun minum, baru kemudian Rasulullah saw juga minum. Orang-orang yang mengambil air itu sangat banyak dan semua terbagi rata.

Syarah Hadits

Dalam kaitan tema ini, hadits di atas menunjukkan bahwa adzan dan shalat boleh dilakukan di luar waktunya jika tertidur akibat kelelahan safar atau jihad fi sabilillah. Dalam satu riwayat disebutkan bahwa peristiwa ini terjadi ketika Rasulullah saw dan para shahabat pulang dari Khaibar. Akan tetapi menurut al-Hafizh Ibn Hajar, itu tidak pasti, sebab dalam riwayat lain disebutkan ketika pulang dari Hudaibiyyah, pulang dari Makkah, pulang dari Tabuk, dan pulang dari melawan pasukan para raja (Fathul-Bari bab al-adzan ba’da dzahabil-waqt dan bab as-sha’idut-thayyib wadlu`ul-muslim). Terlepas dari tidak ada kepastiannya, yang jelas peristiwa ini benar sudah terjadi ketika Rasulullah saw dan para shahabat menempuh satu perjalanan safar.

Dalam hadits lain, Nabi saw juga menjelaskan bahwa selain ketiduran, qadla shalat berlaku juga ketika lupa.

مَنْ نَسِىَ صَلاَةً أَوْ نَامَ عَنْهَا فَكَفَّارَتُهَا أَنْ يُصَلِّيَهَا إِذَا ذَكَرَهَا

Siapa yang lupa shalat atau tertidur darinya, maka kifaratnya adalah shalat ketika ia ingat/bangun (Shahih Muslim bab qadla`is-shalatil-fa`itah no. 1600).

Hadits ini juga mengajarkan bahwa orang yang lupa atau tertidur tidak berdosa, karena Nabi saw sendiri yang menyatakan: “Tidak ada tafrith (penelantaran) dalam tidur.” Dengan sendirinya tidak ada kifarat. Cukup dengan shalat pada saat ia bangun atau ingat.

Shalat qadla yang Nabi saw lakukan juga persis sama dengan shalat yang terlewatnya. Ada adzan, shalat sunat qabla shubuh, iqamat, lalu shalat wajib berjama’ah sebagaimana biasanya, meski sudah lewat dari waktu shubuh. Walaupun dalam riwayat di atas tidak disebutkan ada iqamat, tetapi dalam riwayat Abu Dawud ada disebutkan:

ثُمَّ أَمَرَ بِلاَلاً فَأَذَّنَ ثُمَّ تَوَضَّئُوا وَصَلَّوْا رَكْعَتَىِ الْفَجْرِ ثُمَّ أَمَرَ بِلاَلاً فَأَقَامَ الصَّلاَةَ فَصَلَّى بِهِمْ صَلاَةَ الصُّبْحِ

Kemudian beliau memerintah Bilal untuk adzan, kemudian mereka berwudlu, lalu shalat dua raka’at qabla shubuh. Kemudian beliau memerintah Bilal iqamat, lalu beliau shalat berjama’ah shubuh bersama mereka (Sunan Abi Dawud bab fi man nama ‘anis-shalat au nasiyaha no. 444).

Tentang mengapa Nabi saw tidak langsung shalat ketika beliau bangun dan matahari saat itu sudah terbit, melainkan melanjutkan perjalanan sebentar hingga matahari naik lebih tinggi, ada dua jawaban dari para ulama pensyarah hadits: Pertama, Nabi saw sendiri menegaskan bahwa tempat itu adalah tempat setan yang menyebabkan rombongan terlalaikan dari waktu shalat, sehingga harus berpindah dahulu.

لِيَأْخُذْ كُلُّ رَجُلٍ بِرَأْسِ رَاحِلَتِهِ فَإِنَّ هَذَا مَنْزِلٌ حَضَرَنَا فِيهِ الشَّيْطَانُ

Hendaklah masing-masing memegang tali kekang kendaraannya dan melaju dahulu karena sungguh ini tempat yang setan hadir kepada kita (Shahih Muslim qadla`is-shalatil-fa`itah no. 1593)

تَحَوَّلُوا عَنْ مَكَانِكُمُ الَّذِى أَصَابَتْكُمْ فِيهِ الْغَفْلَةُ

Berpindahlah kalian dari tempat kalian yang menyebabkan kalian lalai ini (Sunan Abi Dawud bab fi man nama ‘anis-shalat au nasiyaha no. 436)

Kedua, sambil menunggu para shahabat menyelesaikan keperluan mereka (wudlu, buang air, ganti baju, memarkirkan kendaraan, dan sebagainya), sebagaimana diriwayatkan Imam al-Bukhari:

فَقَضَوْا حَوَائِجَهُمْ وَتَوَضَّئُوا إِلَى أَنْ طَلَعَتْ الشَّمْسُ وَابْيَضَّتْ فَقَامَ فَصَلَّى

Mereka lalu memenuhi keperluan mereka dan berwudlu hingga terbit matahari dan sinarnya putih terang, lalu beliau berdiri shalat (Shahih al-Bukhari bab fil-masyi`ah wal-iradah no. 7471)

Yang jelas ini tidak menjadi dalil bahwa ketika sudah keluar dari waktunya shalat harus/boleh ditunda kembali tanpa alasan syari’i.

Hadits di atas tidak bertentangan dengan sabda Nabi saw dalam hadits lain dimana Nabi saw selalu menyempatkan tidur sebelum shalat witir. Ketika beliau ditanya oleh ‘Aisyah apakah beliau tidur sebelum witir, Nabi saw menjawab:

إِنَّ عَيْنَيَّ تَنَامَانِ وَلَا يَنَامُ قَلْبِي

Kedua mataku tertidur tetapi hatiku tidak tertidur (Shahih al-Bukhari bab qiyamin-Nabi saw bil-lail fi Ramadlan wa ghairihi no. 1147).

Maksud sabda Nabi saw ini, menurut Imam an-Nawawi dan al-Hafizh Ibn Hajar, hati tetap bisa merasakan apa yang terkait hati seperti hadats atau rasa sakit. Sementara yang tidak terlihat mata, seperti terbitnya matahari, hati tetap tidak merasakannya. Itulah yang terjadi pada Nabi saw dalam kejadian tertidurnya beliau dari shalat ini (Fathul-Bari bab as-sha’idut-thayyib wadlu`ul-muslim).

Hadits di atas juga menegaskan bahwa ketika safar, Nabi saw dan para shahabat tetap mengamalkan wudlu dan tidak tayammum karena masih ada air, bahkan meski air itu sangat sedikit dan tidak akan cukup untuk dipakai minum siang harinya. Hadits ini dan hadits-hadits semakna mengajarkan bahwa tayammum ketika safar hanya berlaku ketika tidak ada air, bukan ketika air masih ada.

Hadits ini menunjukkan kemukjizatan Nabi saw dalam hal air yang semula sedikit tetapi tetap ada dan cukup untuk minum rombongan safar yang jumlahnya banyak. Kemukjizatan serupa terjadi juga dalam hal air yang memancar dari balik celah-celah jari Nabi saw sehingga bisa dipakai wudlu oleh para shahabat (Shahih al-Bukhari bab ‘alamat an-nubuwwah fil-Islam no. 3579). Atau dalam peristiwa Nabi saw meminjam sedikit air dari wadar air perempuan musyrik yang ditemukan ‘Ali ra di sebuah perjalanan. Saat itu air yang sedikit dan dipinjam dari perempuan musyrik tersebut tidak kunjung habis. Cukup untuk wudlu dan minum ruombongan, bahkan mandi junub seorang shahabat yang junub. Air tersebut pun kemudian diberikan lagi oleh Nabi saw kepada perempuan musyrik tersebut dalam keadaan utuh (Shahih al-Bukhari bab as-sha’idut-thayyib wadlu`ul-muslim no. 344). Ketiga peristiwa di atas terjadi dalam safar. Dan dalam ketiga peristiwa tersebut Nabi saw dan para shahabat tetap mengusahakan air untuk wudlu, bukan tayammum.

Hadits Nabi saw di atas juga mengajarkan adab bahwa seseorang yang menghidangkan makanan atau minuman seyogianya makan dan minum paling akhir. Meski itu sekelas Nabi saw sekalipun. Karena beliau yang menghidangkan minuman, maka beliau minum paling akhir. Hal yang sama diinformasikan juga oleh Abu Hurairah ketika Nabi saw mengundang orang-orang yang menginap di pinggir masjid (Shuffah) untuk meminum air susu yang sudah dihidangkan Nabi saw. Ahlus-Shuffah minum terlebih dahulu, lalu Abu Hurairah, lalu Nabi saw (Shahih al-Bukhari bab kaifa kana ‘aisyun-Nabiy saw wa ashhabihi no. 6452).

Demikian halnya, hadits ini juga mengajarkan adab tertib atau antri dalam mendapatkan sesuatu yang langka dan dibutuhkan oleh semua orang. Orang yang tidak tertib adalah orang yang tidak beradab sebagaimana Nabi saw ajarkan. Jika umumnya dalam pembagian daging qurban misalnya, selalu saja tidak ada ketertiban dan antrian yang baik, maka itu pertanda umat yang tidak beradab.

Hadits ini juga mengajarkan fadlilah Abu Bakar dan ‘Umar ra. Siapa saja yang mengikuti pilihan dan petunjuk dari dua shahabat mulia tersebut pasti akan mendapatkan petunjuk. Maka dari itu tidak ada perselisihan di kalangan Ahlus-Sunnah tentang keabsahan keduanya sebagai Khalifah Rasyid sesudah Nabi saw. Sesuatu hal yang diselisihi oleh Syi’ah dan itu merupakan pertanda jelas bahwa mereka adalah kaum inkar sunnah dan sesat.

Wal-‘Llahu a’lam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *